Follow:
Uncategorized

6 Cara Merawat Baju Batik Agar Awet dan Tidak Mudah Pudar

Baju batik seperti halnya kebaya, merupakan warisan nenek moyang bangsa Indonesia yang hingga saat ini masih dijaga kelestariannya. Sejak Negara Jiran mengklaim bahwa batik adalah budaya mereka, kita yang tadinya kurang mengapresiasi batik akhirnya “terjaga” dan sadar bahwa setiap warisan nenek moyang bangsa ini perlu dijaga dan dilestarikan.
Dunia memang terus berubah begitu juga dengan zaman yang semakin modern. Agar tidak terlihat kuno, batik mendapatkan beberapa sentuhan sehingga bisa menyesuaikan dengan zaman.
Model baju batik modern saat ini sangat beragam. Ada batik untuk pesta, blus, batik Rasya Shanghai, batik model Jepang, batik gamis, dan lain-lain. Berbagai model batik saat ini terlihat lebih modern dan beberapa di antaranya cenderung agak kasual sehingga bisa pakai untuk jalan-jalan.
Tidak hanya desain dan modelnya yang mengalami perkembangan, melainkan cara membatik juga sudah mulai berkembang. Kebanyakan batik modern dibuat dengan metode sablon dan cetak. Walau demikian, metode membatik model lama juga masih dipertahankan hingga saat ini. Batik batik tersebut lebih dikenal dengan nama batik tulis.
Jika kamu membeli model baju batik yang harganya mahal seperti batik tulis yang dibuat secara manual dan terbuat dari bahan-bahan berkualitas seperti sutra, kamu wajib menjaga batik tersebut agar bisa tahan lama dan warnanya tidak mudah pudar. Berikut cara menjaga batik tulis agar tidak mudah rusak:

1. Mencuci secara manual dengan menggunakan tangan

Mencuci dengan menggunakan mesin cuci memang praktis dan hemat waktu. Tapi sayang, mesin cuci membuat pakaian lebih mudah rusak. Jika ingin menjaga keawetan batik yang kamu miliki, sebaiknya cucilah dengan tangan secara manual.

2. Jangan menggunakan deterjen yang terlalu keras

Jika pakaian tersebut tidak kotor atau bernoda, sebaiknya gunakan deterjen ringan untuk mencucinya. Jika perlu, gunakan deterjen sesedikit mungkin agar warna baju batik tidak mudah pudar.

3. Bersihkan hanya pada bagian yang terkena noda

Jika secara tidak sengaja baju batik motor kena noda tertentu, jangan menggunakan deterjen untuk seluruh pakaian. Melainkan, cobalah membersihkan noda tersebut secara khusus menggunakan detergen pada area yang terkena noda saja. Cara ini akan menjaga agar bagian-bagian lain yang tidak perlu terkena deterjen tidak mengalami imbas yang sama, misalnya penurunan kualitas warna dan lain sebagainya.

4. Pisahkan baju batik dengan baju baju berwarna lainnya

Untuk pencucian yang pertama, sebaiknya baju batik dipisahkan dari pakaian-pakaian yang lain. Manfaatnya adalah untuk menghindari agar pakaian lain tidak terkena noda luntur dari baju batik, jika baju batik tersebut luntur. Atau sebaliknya, baju batik tidak akan terkontaminasi oleh warna dari baju lain, jika ada baju lain yang luntur.

5. Sampo ringan juga bisa dimanfaatkan untuk mencuci batik

Shampoo merupakan aditif (bahan pembersih) yang lembut dan ringan sehingga cocok digunakan untuk membersihkan rambut. Tidak hanya bisa membersihkan rambut maupun kulit kepala dari kotoran, melainkan sampai juga bisa dimanfaatkan untuk mencuci baju batik. Mengingat zat aditif yang terkandung di dalam shampoo tidak sekeras detergent pada umumnya, maka hal tersebut sudah cukup bagi kita untuk meyakini bahwa batik akan tetap terjaga warna maupun kualitas bahannya jika dicuci dengan shampoo.

6. Hindari penggunaan softener untuk baju batik.

Softener berfungsi untuk melembutkan pakaian sehingga terasa nyaman saat digunakan. Pada umumnya, softener juga biasanya mengandung pewangi sehingga baju tercium lebih harum. Tapi sayangnya, pelembut pakaian biasanya akan menempel di kain dan menyebabkan serat kain jadi mudah rusak.
***
Itu dia beberapa cara merawat baju batik kamu agar tetap awet dan tidak mudah pudar. Cukup mudah bukan? Baju batik yang dirawat dengan baik tidak hanya mempercantik penampilan kamu, tetapi juga menunjukkan kecintaan kita pada warisan budaya bangsa Indonesia. Jadi tidak usah tunggu hari Jumat untuk pakai baju batik kamu ya. Wear your batik with proud! 

Thanks for reading!
Share on
Previous Post Next Post

You may also like

16 Comments

  • Reply Tetty Hermawati

    Ada yang ngasih saran nyuci batik itu pake shampo, eh ternyata emang bener ya, shampo emang bagus buat nyuci baju batik. Makasih tipsnya mbak Tya 🙂

    September 17, 2018 at 5:39 am
  • Reply Rach Alida Bahaweres

    Halo mba Tya. Aku baru tahu kalau teryata sampo bisa juga digunakan untuk membersihkan baju yang batik ya mba. Soalnya batik sayang banget kalau warnanya pudar jadi kliatan agak kurang menarik. Aku mau mencoba ah 🙂

    September 17, 2018 at 6:19 am
  • Reply Nurul Sufitri

    Baju batik anak2, aku dan suami dicucinya terpisah mbak Tya…. jadi menggunakan tangan gitu, ga masuk mesin cuci. Direndam dan dikuceknya jg jgn kenceng2 hehehe pake pelembut sebentar aja biar wangi. Lalu dijemurnya ga langsung kena panas sinar matahari. Awet deh baju2 batik kesayangan ����

    September 17, 2018 at 2:14 pm
  • Reply Memez

    nice tips nih buat koleksi baju batik aku 🙂

    September 18, 2018 at 4:21 am
  • Reply Eni Martini

    Jadi sedih baca ini, jadi dulu aku seriing banget beli baju dll batik di bazar, pameran, yang unik-unik lah. Terus pas nyidam dulu, suami deh gantian urusin masalah perbajuan. Baju batik yang biasa kucuci tangan pake sabun mandi, dia masukkin mesin, kasih ditergen…hasilnya pada rusaaaaaak warnanya, ornamennya. Dah bye…nyesek

    September 18, 2018 at 8:24 am
  • Reply Gita Siwi

    Nggak boleh jemur langsung kena sinar matahari ya. Trims infonya biar makin paham dan baju batik jadi awet ya

    September 18, 2018 at 12:11 pm
  • Reply Hani S.

    I Love and Proud wearing Batik. Selain coraknya yang unik2 dan beragam, ada rasa kebanggaan tersendiri saat memakainya. Apalagi Suami tuh yang Koleksi Batiknya cukup banyak, memang perlu cara khusus untuk merawatnya. Dulu, aku nyucinya ngasal eh kok jadi cepat pudar coraknya, jadi kusam aja gitu. Ternyata memang ada cara khusus ya supaya batiknya awet, hihi.

    September 18, 2018 at 12:32 pm
  • Reply Leyla Hana

    Baju batik memang sebaiknya dicuci tangan biar gak cepat pudar. Batik sekolah anak2ku udah samar2 coraknya wkwk

    September 18, 2018 at 1:06 pm
  • Reply Lia Lathifa

    Eh bisa pakai shampo juga ya? Pantesan beberapa batikku jadi pudar karena salah pakai deterjen dan pewangi hehe.. Makasih tipsnya ya

    September 18, 2018 at 2:47 pm
  • Reply April Hamsa

    Oooo baru tau gak boleh pakai softener, aku suka main kasi aja biar wangi dan gak aku pisahkan haha.
    Tapi kalau batik suamiku yg batik kalimantan itu cuci tangan kucek2 gtu, tapi tetep kasi softener. Ternyata malah gk bagus yaaa. Oke2 noted tipsnya TFS

    September 18, 2018 at 2:59 pm
  • Reply Uchy Sudhanto

    Kalau pakai lerak itu katanya lebih bagus yaa.. Tapi nyarinya susah banget itu

    September 18, 2018 at 3:05 pm
  • Reply Elva Susanti

    Saya kalau baju batik nyucinya pakai tangan mbak dan menggunakan sampo. Selain itu nggak langsung jemur di matahari. Belajar wkt zaman SMP dulu krn kami belajar membatik

    September 18, 2018 at 3:38 pm
  • Reply Elly Nurul

    Baru sadar selama batik sering cepat pudar karena salah merawatnya huhu.. padahal batik kesayangan dan batik sekolah anakku juga cepat pudar, ternyata oh ternyata.. makasih tipnya ya ka

    September 18, 2018 at 4:07 pm
  • Reply Sri Widiyastuti

    Wah baru tahu softener justru bs ngerusak kain batik ya. Noted mbak Tia. Pengetahuan baru inih.

    September 18, 2018 at 11:22 pm
  • Reply Fanny F Nila

    Akupun suka kuatir kalo udh beli batik, apalagi yg keluaran butik. Sayang banget Kalo sampe rusak hanya gara2 salah cuci. Makanya kalo utk batik yg premium, aku ga prnh izinin mba ART yg nyuci. Mnding aku taro di laundry supaya perawatannya ga asal :D. Supaya awet juga wrna dan bntuknya

    September 25, 2018 at 7:57 am
  • Reply Papaglamz dot com

    Salam dari Malaysia. Nice blog!

    Papaglamz.com

    September 30, 2018 at 5:14 am
  • Leave a Reply